Iklan Responsif

Laporan Praktikum Gelombang Stasioner (Praktikum IPA di SD)

Laporan Praktikum
Gelombang Stasioner

Laporan Praktikum Gelombang Stasioner (Praktikum IPA di SD)

A. Tujuan

  1. Mengamati gelombang stasioner.
  2. Menjelaskan pengertian gelombang stasioner.
  3. Menjelaskan hal-hal yang menimbulkan gelombang stasioner.
  4. Menjelaskan pengaruh tegangan terhadap pajang gelombang.

B. Dasar Teori

Gelombang stasioner yaitu perpaduan ataupun super posisi dari dua gelombang yang identik tetapi berlawanan arah. Sebagai contoh gelombang tali yang diikat di salah satu ujungnya, lalu ujung yang lain kita ayunkan naik turun. 

Besar amplitudo gelombang stasioner akan berubah-ubah di antara nilai maksimum dan nilai minimumnya. Titik yang amplitudonya maksimum disebut juga perut dan titik dengan amplitudo minimum disebut simpul. Gelombang stasioner ada dua jenis yaitu gelombang stasioner pada ujung tetap dan stasioner ujung bebas.


C. Alat dan Bahan 


  1. Catu daya
  2. Pewaktu ketik atau bel listrik
  3. Benang kasur, panjang 1,5 m
  4. Beban gantung 75 gram, 100 gram, 125 gram


D. Langkah Kerja


  1. Rangakai alat dan bahan dimodul
  2. Hidupkan catu gaya, geser pewaktu ketik kearah control meja perlahan-lahan sampai timbul gelombal stasioner pada tali.
  3. Ukur panjang gelombang pada tali tersebut.
  4. Matikan catu daya, Ganti atau tambahkan beban hingga menjadi 100 gram. Hitung tenganangan tali (T) dengan beban 100 gr tersebut.
  5.  Hidupkan catu gaya, geser-geser perwaktu sehingga timbul kembali gelombang stasioner pada tali itu.
  6. Matikan catu daya, ganti atau tambahakan beban (T) sehingga menjadi 125 gram, htung tegangan tali dengan beban 125 gram.
  7. Hidupkan catu daya, geser-geser perwaktu ketik hinga timbul kembali gelombang stasioner pada tali itu
  8. Bandingakn pajang gelombang stasioner,bandingakan hubungan pajang gelombang dengan tangan tali.


E. Hasil Pengamatan

Pada srangkaian diujicobakan / dinyalakan maka akan terjadi gelombang pada tali yaitu  tali bergetar naik Pada saat rangkaian diujicobakan / dinyalakan maka akan terjadi gelombang pada tali yaitu  tali bergetar naik turun.

F.    Jawaban pertanyaan


  1. Batu yang dilemparkan ke kolam menyebabkan terjadinya gelombang dipermukaan air. Gelombang ini merupakan gelombang transversal,karena arah getarannya tegak lurus terhadap arah rambatannya.
  2. Cahaya merupakan gelombang elektromagnetik,maka cahaya merambatkan partikel-partikel yang bermuatan positif dan negatif dengan frekuensi gelombang pendek dan gelombangnya bergerak lurus kesemua arah.
  3. Hal itu dilakukan untuk menjaga elastisitas tali yang bisa menimbulkan gelombang dengan daya tertentu.
  4. Jika panjang gelombang berbeda, maka frekuansinya tetap atau sama.

Referensi:

Rumanta, M. (2019). Praktikum IPA di SD. Jakarta: PT. Prata Sejati Mandiri.

Semoga postingan Laporan Praktikum Gelombang Stasioner (Praktikum IPA di SD) ini bisa memberi manfaat. Amiin YRA.

Penulis: Rudi Luqman Hakim (S1 PGSD UT-POKJAR Jombang)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Iklan Bawah Artikel