Iklan Responsif

Pengertian Aurora

Pengertian dan Penjelasan Mengenai Fenomena Alam Aurora 

Fenomena Alam Aurora

Cahaya utara, atau aurora borealis, menawarkan tampilan memikat, dramatis, magis yang memikat semua orang yang melihatnya - tetapi apa yang menyebabkan fenomena alam yang mempesona ini?

Di pusat tata surya kita terletak matahari, bintang kuning yang menopang kehidupan di planet kita. Banyak medan magnet matahari yang terdistorsi dan berputar ketika bintang induk kita berputar pada porosnya. Ketika bidang-bidang ini diikat menjadi satu, mereka meledak dan menciptakan apa yang disebut bintik matahari. Biasanya, bintik matahari ini berpasangan; yang terbesar bisa beberapa kali ukuran diameter Bumi.

Di pusat matahari, suhunya 27 juta derajat Fahrenheit (15 juta derajat Celsius). Saat suhu di permukaannya naik dan turun, matahari mendidih dan menggelembung. Partikel-partikel lepas dari bintang dari daerah bintik matahari di permukaan, melemparkan partikel-partikel plasma, yang dikenal sebagai angin matahari, ke ruang angkasa. Diperlukan angin ini sekitar 40 jam untuk mencapai Bumi. Ketika mereka melakukannya, mereka dapat menyebabkan tampilan dramatis yang dikenal sebagai aurora borealis. 

Aura tidak hanya terjadi di Bumi, tetapi juga di dunia lain di tata surya kita (dan mungkin juga planet ekstrasurya). Raksasa gas di tata surya kita (Jupiter, Saturnus, Uranus dan Neptunus) masing-masing memiliki atmosfer tebal dan medan magnet yang kuat, dan masing-masing memiliki aurora - walaupun aurora ini sedikit berbeda dari Bumi, mengingat mereka terbentuk dalam kondisi yang berbeda.

Venus memiliki aurora yang dihasilkan oleh medan magnetnya yang memanjang ("magnetotail"). Mars, yang memiliki atmosfer terlalu tipis untuk aurora global, mengalami aurora lokal karena medan magnet di kerak bumi. Pesawat ruang angkasa MAVEN (Atmosfer Mars dan Evolusi Volatile) milik NASA juga menemukan aurora belahan bumi utara yang tersebar luas yang dihasilkan oleh partikel-partikel energetik yang menyerang atmosfer Mars.

Lalu apa yang menyebabkan adanya warna? 

Warna yang paling sering dikaitkan dengan aurora borealis adalah merah muda, hijau, kuning, biru, ungu, dan kadang-kadang oranye dan putih. Biasanya, ketika partikel bertabrakan dengan oksigen, kuning dan hijau diproduksi. Interaksi dengan nitrogen menghasilkan warna merah, ungu, dan terkadang biru.

Jenis tabrakan juga membuat perbedaan pada warna yang muncul di langit: nitrogen atom menyebabkan tampilan biru, sedangkan nitrogen molekuler menghasilkan warna ungu. Warnanya juga dipengaruhi oleh ketinggian. Lampu hijau biasanya di daerah muncul setinggi 150 mil (241 km), merah di atas 150 mil; biru biasanya muncul hingga 60 mil (96,5 km); dan ungu dan ungu di atas 60 mil.

Lampu-lampu ini dapat bermanifestasi sebagai pita cahaya statis, atau, ketika nyala matahari sangat kuat, sebagai tirai penari dengan warna yang senantiasa berubah. Tempat terbaik untuk melihat cahaya utara adalah Alaska dan Kanada utara, tetapi mengunjungi bentangan luas dan terbuka ini tidak selalu mudah. Norwegia, Swedia dan Finlandia juga menawarkan poin keuntungan yang sangat baik. Selama periode kembang api matahari yang sangat aktif, lampu-lampu dapat dilihat sejauh selatan sampai puncak Skotlandia dan bahkan Inggris utara. 

Lampu utara selalu hadir, tetapi musim dingin biasanya merupakan waktu terbaik untuk melihatnya, karena tingkat polusi cahaya yang lebih rendah dan udara yang jernih dan segar. September, Oktober, Maret dan April adalah beberapa bulan terbaik untuk melihat aurora borealis. Lampu diketahui lebih terang dan lebih aktif hingga dua hari setelah aktivitas sunspot mencapai puncaknya. Beberapa lembaga, seperti NASA dan Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional, juga memantau aktivitas matahari dan mengeluarkan peringatan aurora ketika mereka diharapkan untuk mengadakan pertunjukan yang sangat mengesankan.

Penulis : Latifah Nuryah R M

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Iklan Bawah Artikel